Mertua Gugat Menantunya Sendiri Karena AC

Sharpthree.com – Guru besar Universitas Gadjah Mada (UGM), Prof Bambang Rusdiarso, telah menggugat menantunya sendiri, Nyayu Putri Tanjung Sari (33). Prof Bambang Rusdiarso mempermasalahkan tentang barang yang dibawa menantunya ini untuk dipindahkan kerumahnya sendiri. Nyayu membawa beberapa barang dari rumah mertuanya ini karena dia merasa barang itu sudah menjadi miliknya.

Kuasa hukum Nyayu dari Lembaga Bantuan Hukum (LBH) Yogyakarta Anasa Wijaya menjelaskan bahwa Nyayu selama menikah tinggal di rumah Bambang. Sang suami yang bekerja di luar kota membuat Nyayu kadang ikut suaminya bertugas tapi lebih banyak tinggal dengan mertuanya di Sleman.

“Klien kami mengambil boks bayi, AC, dan kasur, karena saat itu ingin pindah dari rumah mertuanya. Barang-barang itu diambil karena masih dibutuhkan anak klien kami (cucu Bambang) yang masih berusia 1,5 tahun,” ujar Anasa, Selasa (16/5/2017).

Ditambah lagi, kata Anasa, barang-barang itu merupakan kado dari sang mertua. Sehingga Nyayu merasa barang itu sah-sah saja diambil untuk digunakan anaknya.

Anasa melanjutkan, keputusan Nyayu pindah dari rumah Bambang karena memang tidak lagi merasa nyaman tinggal di rumah mertuanya tersebut. Nyayu juga saat itu sedang dalam proses perceraian dan sudah resmi bercerai pada awal tahun 2017 ini.

“Jadi kasus ini perjalanannya cukup panjang. Klien saya juga melaporkan KDRT (Kekerasan dalam rumah tangga) oleh suaminya (saat itu) ke Polres Sleman. Mantan suaminya juga melaporkan hal yang sama. Tapi sekarang masih penyidikan, belum ada tersangka,” ulas Anasa.

Sidang pertama yang digelar di Pengadilan Negeri (PN) Sleman, Senin (15/5) diagendakan hanya untuk pembacaan dakwaan. Di dalam surat dakwaan disebutkan bahwa Nyayu dengan sengaja telah mengambil barang-barang milik Bambang pada 16 Maret 2016.

“Kerugian yang disebutkan dalam surat dakwaan adalah sebesar Rp 8 juta-an,” kata Anasa.

Atas perkara ini, Nyayu didakwa dengan pasal 362 KUHP tentang Pencurian jo pasal 367 ayat (2) KUHP tentang Pencurian dalam keluarga. Sidang selanjutnya akan digelar pada Senin, (22/5) dengan agenda pembacaan eksepsi oleh terdakwa.

“Sekarang Nyayu menjadi tahanan rumah. Dia berada di rumah aman, kondisi psikologinya juga masih syok. Kemarin saat sidang juga menangis,” tuturnya.

Bambang Rusdiarso telah berhasil dihubungi detikcom via telepon terkait masalah tersebut. Namun Bambang menolak memberikan komentar.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *