Pembagian Sembako Pada Saat Masa Tenang Pilgub DKI Jakarta

Sharpthree.com – Calon Gubernur DKI Jakarta Anies Rasyid Baswedan menyindir soal upaya pembagian sembako saat masa tenang Pilgub DKI Jakarta. Menurutnya warga lebih kritis ketika ada praktik tersebut.

Dimana-mana yang namanya sembako, diberi, diterima, dicoblos. Kalau di Jakarta berbeda, ditolak. Mereka (warga) bilang jangan anggap harga diri saya bisa dibeli dengan sembako.

ujarnya saat memberi sambutan kepada santri Pondok Pesantren Al Itqon, Jl Haji Selong RT 05/03 Cengkareng, Jakarta Barat, Minggu (24/4/2017).
Menurutnya hal ini cukup mengejutkan tak hanya bagi warga Jakarta, namun lebih luas. Ada ketegasan demokrasi yang tersirat dari respons masyarakat tersebut.

Ini adalah kekuatan mengejutkan. Yang bukan orang Jakarta saja, tetapi yang kaget orang seluruh di dunia. Umat Islam memberikan pesan demokrasi.
Hal tidak terduga itu utamanya karena pos-pos yang menjadi basis dukungan pasangan lawan justru berbalik dimenangkan oleh kubunya. Seperti Jakarta Utara dan Jakarta Barat.

Apa yang terjadi di hari Rabu kemarin itu kita pun tidak menduga. Kita juga tidak membayangkan. Jakarta Utara kita doain aja, mudah-mudahan dapat (menang suara). Jakarta Barat kita deg-degan. Ternyata berbalik semua.

Ia pun membandingkan kemenangan dirinya bersama Sandiaga dengan Pilgub DKI 2012 lalu. Diketahui pada Pilgub 2012 lalu dimenangi oleh pasangan Jokowi-Ahok. Anies mengatakan ada raupan suara yang lebih signifikan bagi dirinya dan Sandiaga.

 

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *